BERBAGI

PAJAK selalu merefleksikan zaman, karena setiap manusia dari zaman ke zaman pasti terkena pajak. Hidup di belahan dunia manapun pasti akan menemui aturan pajak, dan suka tidak suka, negara mengambil uang pajak  secara paksa dari dompet kita. Mungkin karena itu sampai-sampai muncul pepatah, tidak ada yang pasti di dunia ini kecuali pajak dan kematian.

Barangkali itu pula sebabnya kenapa banyak orang mengeluh ketika diminta membayar pajak. Apalagi kalau jenis pajak-nya aneh-aneh. Namun, aneh atau normal akan sangat bergantung pada zaman di mana jenis pajak tersebut diterbitkan. Pajak yang sekarang dianggap aneh, belum tentu pada zamannya dianggap aneh. Begitu pula sebaliknya.

Karena itu, mendefinisikan aneh atau tidak aneh sebuah jenis pajak  sebetulnya sangat relatif, tergantung tempat dan situasi sosial politik di mana pajak tersebut dilahirkan. Jadi, jangan pakai alasan aneh-aneh untuk tidak patuh membayar pajak, karena jenis pajak yang kita bayar sekarang, seperti dilansir mirror.co.uk, mungkin tidak seberapa dengan jenis pajak yang pernah berlaku di dunia berikut ini:

1. Pajak Jenggot

Pada akhir abad ke-17, Kaisar Rusia Peter Agung memberlakukan aturan pajak bagi laki-laki yang memiliki jenggot. Sebagai bukti telah membayar pajak, maka pria berjenggot harus membawa barang tambang seperti tembaga atau perunggu dan dapat dilihat oleh masyarakat.

Tidak hanya di Rusia, aturan ini ternyata juga pernah berlaku di Inggris. Raja Henry VIII dan Ratu Elizabeth I memberlakukan pajak bagi pria yang memiliki pertumbuhan jenggot yang cepat. Berapa lama? Kalau dalam 2 minggu , yakni yang tumbuh cepat dalam 2 minggu.

2. Pajak Jendela

Pajak jendela muncul di Inggris dan bertahan  150 tahun sebelum dicabut pada 1851. Kala itu, Raja William memungut pajak mingguan untuk setiap rumah. Jika sebuah rumah punya 10-20 jendela, maka harus bayar 2 shilling. Punya lebih dari 20 jendela, kena tambahan 4 shilling.

3. Pajak Wallpaper

Image result for old victorian home with wallpaper

Pajak ini berlaku di Inggris pada abad ke-18. Saat itu, Ratu Anne menerapkan pajak bagi yang mendekorasi rumahnya dengan pelapis dinding atau wallpaper. Setiap lembar pelapis dinding yang memiliki motif dikenakan pajak 1 penny hingga 1 shilling. Aturan ini beraku hingga 1836.

4. Pajak Sabun

Pada abad ke-16, sabun mandi adalah salah satu komoditas penting di Eropa. Inggris menerapkan pajak sabun yang berbintik (speckled soap) karena produksi sabun ini menghabiskan pohon Tallow (sapium sebiferum). Aturan ini dicabut pada 1853 seiring munculnya  Revolusi Industri.

5. Pajak Topi

Pajak ini kali pertama  diterapkan pada 1784 di Inggris. Aturan ini menyasar orang kaya karena waktu itu topi adalah simbol status sosial. Tarif pajaknya 2 shilling dalam setiap tagihan pembelian. Menolak bayar pajak ini hukumannya mengerikan: Bisa dijatuhi hukuman mati. Waduh!

6. Pajak Lilin

Lilin dianggap sebagai salah satu pemborosan utama bagi mereka yang tinggal di Inggris pada abad ke-18. Lilin dikenakan pajak guna mengerem konsumsi masyarakat kala itu. Tidak hanya itu, bahkan membuat lilin secara mandiri dianggap sebagai kegiatan ilegal!

7. Pajak Garam

Pajak ini pernah diterapkan di Prancis. Aturan ini mewajibkan setiap orang Prancis yang berusia di atas 8 tahun wajib membeli garam setiap pekan. Harganya pun sudah ditetapkan oleh negara. Aturan aneh ini diterapkan Raja Charles V dan berlaku hingga 1790.